≈No Other Like u-Five-{We are……..}≈

“ah udah ngga ada orangnya tuh.” Sungmin melirik Kyuhyun yang berjalan disebelahnya.

“Udah tahu.”

“Kalo udah tahu lepasin tangan gw.” Ia berusaha melepaskan tangannya yang dipegang Kyuhyun tapi tetap tidak bisa.

“Apa lo ngga liat, kalo anak anak lain pada ngeliatin kita?” Kyuhyun berbicara dari sudut mulutnya—berhati hati supaya ngga ada orang lain yang curiga tentang hubungan mereka.

Sungmin mengedarkan pandangannya, benar saja. Setiap ia dan Kyuhyun melangkah menuju kantin, murid murid lain melihat mereka sambil berbisik bisik.

“Ah paling jelek jelekin gw tuh, ‘kok bisa Kyuhyun mau sama cewek jelek kayak gitu?!!’..” katanya sinis.

Kyuhyun berusaha menahan mulutnya agar tidak tertawa, “emang keajaiban gw sama lo bisa jadian—meski pura pura. Dalam mimpi aja gw ngga akan pernah ngarepin ini terjadi.” Kyuhyun sekarang tidak menahan lagi—ia tertawa bebas sampai terbatuk batuk.

Sungmin melihat Kyuhyun seperti itu ikut tertawa, “dasar lo.”

*********

Bel pulang berdering nyaring.

Sungmin tersenyum senang sendiri sambil bersenandung membereskan buku pelajarannya.

‘Yes!! Gw bisa bebas dari Kyuhyun!! Apalagi mama belum pulang dari London, mau nonton DVD maraton ah.’ Pikir Sungmin menyusun rencana malam minggunya.

Dari bangku depan, Wookie melihatnya yang sedang bersenandung dengan pandangan menyelidik.

‘Kenapa dia sesenang itu? oh~. Sekarang kan malam minggu, Ia tertunduk lesu. ‘Mungkin nanti malam dia ada acara dengan Kyuhyun.’ Ryeowook merapikan bukunya dengan malas lalu keluar kelas dengan muka pasrah.

Chulie yang berada disebelah Sungmin heran dengan sikap Wookie yang berubah drastis. “Minnie…lo nyadar ngga? Kalo Wookie tiba tiba kayaknya mundur dari pertempuran.” selidik Chulie curiga.

“Masa? Ah bukan urusan gw, pokoknya malam ini gw bakal senang senang!!” pekik Minnie antusias.

“Oh ya Chulie gimana kalo nanti malam lo nginep dirumah gw? Mama masih nemenin papa di London nih, gw sih rencananya mau nonton DVD ampe pagi, mau ga?” ajak Sungmin.

Wajah Chulie mengerut cemberut *alah~*, “Ngga bisa Minnie gw udah ada janji sama—“

“Chulie sayanggg..pulang bareng yuk.” Sapa Kibum mesra, ia sudah ada didepan kelas bersama Kyuhyun.

Sungmin menghela napas—tanda mengerti, “ok deh ngga papa gw bisa nonton sendiri kok. Eh Chulie—selamet yah, lo akhirnya punya pacar juga hihihi.” godanya sambil terkikik.

Chulie langsung melihat Sungmin dengan tatapan membunuh, “emangnya ini gara gara siapa nona??!!!! Aish..udah ah ngga usah dibahas lagi.”

Ia melangkahkan kakinya pasrah ke arah Kibum yang sudah siap menyambutnya, “eh Kyuhyun, Sungmin, kita pulang dulu yah. Dadah.” kata Kibum sambil merangkul pundak Chulie.

Chulie hanya bisa pasrah sekali lagi.

“Yo.” Sahut Kyuhyun dan Sungmin serempak.

“Woi gw juga duluan yah.” kata Sungmin seraya berbalik ke pintu gerbang sekolah.

“Ngg.. Sungmin, tunggu dulu.” tahan Kyuhyun memegang tas Sungmin dari belakang.

Ia menoleh, ”apa?”

“Ngg ntar malam gw disuruh bawa lo ke rumah.” Ucap Kyuhyun sambil menghindari pandangan Sungmin yang tiba tiba melotot ke arahnya setelah mendengar itu.

“Apa?!! Ngga, ngga. Aduh kok jadi kayak gini sih!!! Janjinya kan cuma pura pura!! Ya!! Kyuhyun!!!” pekik Sungmin panik.

Kyuhyun menampakkan wajah memelas, “Tadi pas pulang Wookie mampir ke kelas gw, dia bilang dia siap batalin perjodohan kami karena dia mengira kalo kita berdua saling mencintai.” Kyuhyun mengucapkan itu sambil memutar bola matanya.

“Tapi ada syaratnya, dia ingin elo datang ke rumah gw untuk menjelaskan kenapa gw ngga mau dijodohin sama Wookie.” Kyuhyun menyudahi perkataannya masih tidak menatap mata Sungmin.

“Mau ya?” pinta Kyuhyun lagi

“Ngga.” Minnie dengan tegas menolak kemudian langsung pergi keluar dari sekolah. Meninggalkan Kyuhyun sendirian.

*********

Kyuhyun berjalan kaki pulang ke rumah dengan perasaan lesu. Ia masih berpikir bagaimana caranya membujuk Sungmin agar mau datang nanti malam.

“Padahal Wookie udah setuju mau batalin eh sekarang malah Sungmin yang ngga mau, gimana nih?” gumam Kyuhyun—kakinya tak henti hentinya menghentak hentakan batu batu kerikil dijalanan.

“Pokoknya gw harus cari akal supaya dia setuju. Tapi apa?” kata Kyuhyun putus asa. Saat sedang berpikir tidak terasa ia sudah sampai didekat rumahnya. Tak jauh dilihat Kibum sedang menghantarkan kakak kembarnya— Chulie masuk kedalam rumah.

“Sampai nanti malam yah.” Kata Kibum tersenyum.

“Iya.” balasnya cuek. Chulie sudah mau berbalik ke dalam sampai didengar Kibum memanggilnya. Lagi.

“Chulie!!”

“Hmm?” Ia menoleh

“Jangan rindukan aku yah.” Kibum tersenyum senang sebelum pergi meninggalkan Chulie yang syok.

“Pede banget tuh anak!! Siapa juga yang ngerinduin dia!!” pekik Chulie sambil menarik narik rambut sepertinya ia sedang menuju kegilaan. *Author digampar sama yang punya nama*

Kyuhyun yang melihat pemandangan itu hanya bisa tertawa apalagi ia tahu betul kalau Chulie alergi sama sifat romantis, bertolak belakang sama Kibum— sang lelaki romantis.

Saat menatap Chulie tiba tiba Kyuhyun punya ide, “Heenim~” panggilnya.

Chulie menoleh ke segala arah lalu pandangannya tertuju ke Kyuhyun, “Ada apa? Tumben pulang cepet?”

Kyuhyun tersenyum misterius, “gw minta bantuan lo.”

******

“Mau nonton apa yah? Hmmm ah Atasinchi No Dashi, terusss ah ini gw belum selesai nonton.” Gumam Sungmin seraya mengaduk DVD koleksinya. “Meichan No sitsuji!! Hanakimi!! Hihi film ini lucu banget. Apa lagi yah?”

Ia terus mengaduk aduk tempat DVDnya sambil menyusun film apa yang akan dia tonton hingga nanti pagi.

“Selesai!!! Sekarang tinggal belanja makanan buat nanti malam.” Sungmin bergegas turun ke bawah menuju ke pintu keluar rumah.

Cklek.

Ia mendorong pintu rumah sambil bersiul siul, lalu menutup pelan pintu rumah.

“Sungmin..” panggil seseorang di belakangnya.

Ia langsung menoleh ke sumber suara, “Ah, lo lagi.” Sahutnya kesal.

Kyuhyun tersenyum melihat wajah Sungmin berubah bete, “Sory gw ganggu, gw cuma mau—“

“Gw udah bilang ngga mau kan.” Sungmin sudah terlebih dahulu memotong ucapan Kyuhyun. Ia berjalan keluar beranda rumahnya, mengacuhkan Kyuhyun.

“Yakin nih ngga mau?” goda Kyuhyun.

Langkah Sungmin terhenti, menoleh ke arah Kyuhyun, “maksud lo?” tanyanya curiga.

Kyuhyun tersenyum sejenak, “gw minta bantuan lo kan emang ngga gratis, ingat ga waktu gw minta lo jadi pacar gw, gw janji bakal ngabulin satu permintaan lo?”

Mata Minnie menyelidik, “gw amat sangat ingat, tapi gw belum mau minta itu sekarang.” wajahnya menyeringai, “belum saatnya.”

“Ok itu terserah sama lo, nah gw mau minta tolong banget sama lo. Pleaseeeee malam ini lo mau datang kerumah gw yah–.” Mohon Kyuhyun.

“Gw bakal kasih lo hadiah deh.” Lanjutnya.

Sungmin melihatnya memelas seperti itu sebenarnya tidak tega, “Bukannya gw ga mau Kyuhyun, tapi gw ngga mau bohong sama orang tua. Meskipun itu bukan orang tua gw—ga etis aja kayaknya, masa lo tega nipu orang tua lo sendiri.” Jelasnya.

Alis mata Kyuhyun naik sebelah, “wah gw ngga nyangka ternyata lo baik juga.”

“Bukannya gitu??? Gw—“

“Kita ngga nipu kok, anggep aja kita berdua sekarang pacaran beneran. Selesai kan masalah.” Kata Kyuhyun enteng.

Sekilas Sungmin bimbang namun omongan Kyuhyun benar juga kalau mereka pacaran beneran berarti itu ngga termasuk menipu kan.

“Ada hadiahnya loh~” Kyuhyun berusaha memprovokasi.

Ia berpikir keras kemudian menggelengkan kepalanya, “ngga ah gw tetep ngga mau, nanti malam gw mau nonton DVD maraton ampe pagi.” Sahut Sungmin sambil melanjutkan langkahnya menjauhi Kyuhyun.

“Yakin ngga mau? Walaupun imbalannya ini.” Kyuhyun mengacungkan tangan kanannya—memegangi sebuah keping DVD.

Sungmin menoleh lalu membelalakan matanya melihat DVD yang dibawa Kyuhyun, “gimana lo punya itu???? itu kan langka banget!!!” pekiknya kemudian langsung kembali menghampiri Kyuhyun sambil berusaha mengambil DVD itu.

Namun kalah cepat, dengan gesit Kyuhyun memindahkan DVD ke belakang tubuhnya, “janji dulu lo mau datang malam ini—sebagai pacar gw. Baru gw kasih DVD ini buat lo, gimana?”

Minnie mengangguk cepat, “gw mau, gw mau!! Sekarang kasih DVD itu ke gw.” pintanya.

*Author : ampun deh, murah banget harga diri lo Minnie*
*Bini” Minnie ngasah golok sambil nafsu ngebunuh author*

Kyuhyun tersenyum melihat tingkah Sungmin, “Ini DVDnya.”

“Arghh ‘My boss My Hero’!!!! ini langka banget, jadul sih filmnya tapi ampun deh lucu banget!!! Gw udah nyari kemana mana ngga ketemu, dapet darimana lo?” cerocosnya girang.

“Siapa dulu dong…Gw.” Kata Kyuhyun bangga.

“Ngga penting dapet darimana, pokoknya inget nanti malam jangan lupa, ntar gw jemput.”

“Ok boss, tapi gw ke rumah lo ngga lama kan? Soalnya gw mau nonton DVD ini.” ucap Sungmin ambil mengelus sayang DVD kesayangannya
.
“gw usahain ngga lama. Udah gw balik dulu ya.” Kata Kyuhyun sambil melangkah keluar.

“Yo.” Kata Sungmin asal—ia masih terpana dengan hadiah Kyuhyun.

*Malamnya*

Minnie sedang bersiap siap di atas untuk pergi kerumah Kyuhyun, ia mengikat rambutnya yang panjang kebelakang *bayangin aja waktu Minnie pake wig* lalu merapikan sisa sisa rambutnya sembarangan.

“Selesai.” kata Sungmin puas mematut diri dikaca—ia hanya mengenakan pakaian kasual. Kaos oblong dengan celana jeans.

“jelek banget.” Suara seseorang mengejeknya.

Spontan Sungmin menoleh—takut, tetapi setelah di telaah dilihatnya Kyuhyun sudah berada depan pintu kamar, “WOI!! Ngapain lo disini!!! Gimana cara lo masuk??” pekik Sungmin kaget.

‘Nih orang bisa telepati yah—udah berulang kali dia bisa tiba tiba muncul dihadapan gw kayak gini’ Sungmin mengeluh dalam hati

Kyuhyun melangkah masuk ke kamar—melihat keadaan sekeliling kamar Minnie, matanya sedikit melebar melihat tumpukan komik berjejer rapi disudut tempat tidur lalu berkeping keping DVD Serial Jepang disebelahnya.

“Apa ini yang disebut kamar cewek?” ejek Kyuhyun.

“Kenapa emangnya? Menurut gw segini udah rapi kok.” bela Sungmin sambil berusaha menyembunyikan sampah makanannya dibawah tempat tidur.

Kyuhyun menggelengkan kepala, “dasar..otaku*.” katanya pelan.

“Apa??!! apa salahnya jadi otaku—coba lo ngomong kayak gitu ditengah tengah Aikibara* pasti sekarang lo udah ancur gara gara dibom massa.”

“Udah ah gw males berantem—kita harus buru buru ke rumah gw, Wookie udah nyampe dari tadi sore.”

Sungmin bangkit berdiri, “Oke, yuk.”

Kyuhyun menatapnya dengan pandangan menilai, “sebelum itu kayaknya dandanan lo harus diubah deh.”

“Apa lagi—“

Kyuhyun menekan pundak Minnie ke arah kursi, “udah duduk.”

Langkah kaki Kyuhyun terdengar ke arah lemari Sungmin, “baju lo terlalu santai—Wookie aja pake gaun ke rumah, masa pacar gw kalah dari dia.” katanya masih mengaduk isi lemari. “Sungmin, kok dilemari lo ngga ada gaun sih?” tanya Kyuhyun frustasi.

“Emang ngga ada. Gw ngga suka pake gaun.” balasnya cuek

“Arghhh…aduh lo beneran cewek ngga sih? Chulie aja yang tomboi masih punya 1,2 gaun. Nah ini!!! ck ck ck.”

“Udahlah masa bertamu ke rumah lo segitu ribetnya.”

Kyuhyun belum menyerah, ia kembali memilah isi lemari—ditemuinya sebuah blus berwarna krem dan rok A-line putih yang masih rapi bahkan masih ada label harganya (~_~), lalu sebuah syal panjang berwarna pink.

“Nah lo ganti baju sama ini.” Kyuhyun menyerahkan semua pakaian terbaik yang ia temukan kemudian mendorong Sungmin ke kamar mandi.

“Ha? Rok, gw ngga suka make rok.” suara Sungmin memprotes. Kyuhyun tidak mengubrisnya, dengan cuek ia menarik Sungmin ke arah toilet.

“Lo pake, atau DVDnya gw ambil lagi.” ancam Kyuhyun.

“Iya iya, gw ganti.” wajah Minnie merengut terpaksa menuruti perkataan Kyuhyun.

Tidak lama kemudian, “Nah udah beres kan? Ayo cabuttt” serunya setelah berganti pakaian.

“Tuh begini lebih cantik.” Kata Kyuhyun sambil melihat Sungmin “bentar.” Kyuhyun melepas ikat rambut lalu membiarkan rambut panjangnya tergerai.

“Selesai.” ujar Kyuhyun—puas melihat hasil karyanya.

Sungmin nyengir lebar, “Lo berbakat nih jadi tukang salon hihihi.”

Kyuhyun memutar bola matanya, “udah,,ayo keburu kemaleman.”

****

“Lo siap?” tanya Kyuhyun sambil memegang tangan Minnie. Mereka berdua sekarang sudah berada di depan pintu rumah Kyuhyun.

“Ngga.” jawab Sungmin grogi.

“Yuk.” ajak Kyuhyun menarik Sungmin masuk ke rumahnya
.
Kyuhyun terus masuk kedalam rumah. Ia berhenti di ruang keluarga, di sana sudah ada kedua orang tuanya dan Ryeowook.

“Malam Appa, Umma, kenalkan ini kekasihku, Sungmin.”

Sungmin yang dari tadi bersembunyi dibelakang pundak Kyuhyun memberanikan diri untuk memperkenalkan diri, “Selamat malam, perkenalkan nama saya Lee Sungmin.”

Kedua orang tua Kyuhyun lama sekali menatap Sungmin—mereka melihat dengan tatapan hati hati.

Sedangkan Wookie melirik sebentar lalu kembali diam tanpa ekspresi.

Umma Kyuhyun yang terlebih dahulu berbicara, “Ne. Silahkan duduk Sungmin.”

Kyuhyun menarik Sungmin untuk duduk disebelahnya, “gw gugup banget Kyu.” bisik Sungmin pelan.

“Tenang aja, orang tua gw ngga bakal marahin lo kok.” balasnya.

“Sungmin—namamu seperti nama seorang namja, bukan begitu?” tanya Appa Kyuhyun untuk pertama kali.

“Iya, pertama saat ibu saya mengandung, dokter memperkirakan kalau saya berjenis kelamin laki laki, tapi ternyata prediksi dokter salah—orang tua saya sudah terlanjur menyukai nama itu—jadilah saya tetap memakainya hingga sekarang.”

“Oh…” hanya itu tanggapan dari Appanya Kyuhyun.

Suasana kembali hening.

Masih hening.

”Sate…sa…te……” suara tukang jualan di depan rumah Kyu terdengar hingga ke dalam.

“hmm..Adjumma dan Adjushi seperti yang sudah saya bilang sebelumnya, saya ingin membatalkan pertunangan ini.” suara Wookie memecahkan keheningan. Wajahnya masih tanpa ekspresi.

“Saya tidak bisa berada diantara mereka berdua, tadinya saya mengira masih punya kesempatan untuk mendapatkan Kyuhyun, tapi….selama saya bersekolah disana…saya dapat melihat betapa mereka berdua saling mencintai.” ucapnya panjang lebar.

Sungmin dan Kyuhyun berusaha menahan diri supaya tidak muntah.

“Apa benar itu Kyuhyun?” tanya Appanya tajam.

Kyuhyun menegakkan posisi duduknya, “Iya Appa—seperti yang Appa dan Umma ketahui, selama ini aku selalu menghindari bertemu dengan Wookie kan? Karena sebenarnya aku sudah memiliki Sungmin. Tadinya kekasihku ini sudah merelakanku untuk tetap mengikuti perjodohan ini, tapi akhirnya aku tahu Appa..Umma.” kata Kyuhyun sambil menatap ke arah mereka semua dengan mantap, “Aku hanya mencintai Lee Sungmin.”

“Uhuk.” Sungmin terbatuk tidak sengaja. *sengaja tuh!!*

“Kau tidak apa apa?” tanya Kyuhyun khawatir sambil mendekatkan wajahnya ke muka Sungmin.

’Jangan ngerusak akting gw.’ bisik Kyuhyun pelan.

“Iya ngga papa kok.” jawab Sungmin kemudian menutup mulutnya untuk menahan batuk.

Kyuhyun kembali menoleh melihat wajah orang tuanya—Appanya diam, seperti menimbang nimbang sesuatu sedangkan Ummanya tersenyum lembut.

“Aku belum pernah melihatmu begitu perhatian dengan seorang yeoja Kyuhyun.” Kata Ummanya yang masih tersenyum.

Kyuhyun senang mendengar ucapan itu, ia lalu menoleh ke Sungmin—tersenyum kecil sambil mengeratkan pegangan tangannya kembali.

Minnie membalasnya dengan senyum memelas.

Tiba tiba Wookie beranjak dari tempat duduk, raut mukanya yang semula dingin berubah menjadi sedih—sepertinya akting Kyuhyun kali ini betul betul membuat Wookie menyerah.

“Adjumma, Adjushi keputusanku sudah bulat—biar nanti aku yang bilang kepada Appa.”

“Wookie…” Lirih Appa Kyuhyun pelan.

Ryeowook tersenyum sedih, “Aku akan yakinkan Appa ini bukan kesalahan Adjushi, ini memang kemauanku.”

“Sekarang aku pamit dulu,” katanya sambil menundukkan kepala. Ia berlalu tanpa melihat ke arah Sungmin dan Kyuhyun.

“Appa..” panggil Kyuhyun. “Biarkan aku memilih calonku sendiri….bukankah Appa juga bertemu dengan Umma secara tidak sengaja? Bukan karena dijodohkan.”

Appa Kyuhyun menatap anak lelaki tunggalnya itu dengan pandangan menilai lalu tatapan beralih ke Minnie, “Jadi, apakah dia pilihanmu?”

Kyuhyun mengangguk pasti, “Iya aku mencintainya.”

Sungmin dengan refleks menutup mulutnya dengan tangan sebelum dia terbatuk lagi.

Appa dan Umma Kyuhyun bertukar pandangan sejenak, “Kalau itu keinginanmu, jalani saja. Appa dan Umma hanya bisa merestui kalian berdua.” Ucap Ummanya ikhlas.

*Minnie : gw yg ga ikhlas!!*

Kyuhyun tersenyum senang, ‘akhirnya gw bebas juga dari perjodohan konyol ini!’ pekiknya dalam hati.

Sungmin ikut berbahagia, ‘akhirnya gw bebas dari Kyuhyun!!! Thanks God’ batinnya dalam hati.

“Sungmin-shi?” panggilan Adjushi membuat mereka berdua kembali ke kenyataan.

“Ya?”

“Orangtuamu sedang sibuk?” tanyanya lagi.

Sungmin menggeleng bingung, “Sebenarnya sih tidak, tetapi Papa lagi ada rapat penting di London sehingga baru minggu depan pulang.” Jelasnya

“Lalu Ummamu?”

“Mama menemani Papa kemarin lusa, kemungkinan Mama baru pulang bersama sama seperti Papa.” kata Minnie. Ia kelihatannya curiga tiba tiba diintrogasi seperti ini.

“Memangnya ada apa dengan orang tua Sungmin, Appa?” tanya Kyuhyun—ikut ikutan curiga.

Appanya menyandarkan tubuh ke belakang sofa dengan nyaman sementara Adjumma sedang ke dapur untuk mengambilkan minum, “Yah buat menjodohkan kalian lah.” Ucapnya enteng.

“HA??!!!” Kyuhyun dan Sungmin kaget mendengarnya.

“Kita?!!!” pekik mereka lagi secara bersamaan.

TBC

26 responses to “≈No Other Like u-Five-{We are……..}≈

  1. hayoo ,, jadi nya kan dijodohin ,, makanya jgn bilang gak akan berjodoh ,, jadi nya di jodohin deh ,, kikikiki XDD
    dilanjut unnie sebas ,🙂

  2. aww awwww bebas dr perjodohan ama wookie.. eh skrg malah ad lg perjodohan sm umin..
    kyaaaaaaaaaa setujuuuu ajaa woyy klo dijodohin ama umin!!😄

  3. *Author : ampun deh, murah banget harga diri lo Minnie*
    wkwkwkwkwkwkwkwkwkwkwk~
    itu juga yg mau aku bilang, tpi keduluan author…
    masa minnie rela menyerahkan dirinya(?) hanya demi sekeping DVD? ckckck

    eh, di korsel aja yg jual sate keliling juga ya thor??

    nah lo… kena batunya kan tuh anak dua, bakal di jodohin! hoho~

  4. *ngakak tanpa suara*

    astaga, hyahahahaha, huahahahaha.. kapok tuh si kyumin, wkakakaka~ *ngakak guling2*

    lanjut.. lanjut…!!!

  5. hahaha kena batuny tuhh dijodohin kan akhirny kalian berdua hahaha sng gw huahahaha~
    kasian tp wookie moga cpt dpt pgnti

  6. jjjiiiiieee chulie udh mulai deket nih ye sm kibum..
    wah si kyu ga modal tu, itu dvd kan dari chulie buat dikasih ke minnie sebagai hadiah kejutan malah dipake kyu buat ngimingin ke minnie ..kekeke

  7. Sebenernya gw kasian liat Wookie disini, entar deh gw kasih Yesung (Sebas : woi! Wookie di nolu pasangannya Hankyung, bukan Yesung!) (reader pasrah)

    Awal baca gw belom dapet feel antara Kibum sama Heenim yang akhirnya pacaran, karena Kibum-Heechul kan sama-sama uke dipasangan couple yang sebenernya, tapi lambat laun gw bisa nerima pair-pair yang ada di nolu kaya Yesung-Mochi, Siwon-Zhoumi, Hankyung-Wookie. Gw ga masalah malah terkesan unik.

    #gubrak! Cuma gara- gara ‘My boss My Hero’ Sungmin mau diajak Kyuhyun nemuin calon mertuanya (bagus-bagus) (reader ngasih jempol ke Sungmin)😀

    Itu Kyuhyun bilang cantik ke Sungmin pas keadaan sadar kan? (taulah Kyuhyun kan ga suka Sungmin awalnya)

    Ha? Dijodohin? Kenapa ga nikah aja langsung (kata reader dengan senyum mesum yang terpampang dibibirnya yang doer #plak!)

  8. wkwk.. Kyu mau pegangan trus tuhh Minnie.. mpe ga mau dilepasin.. haha
    Minnie murah bangat harga u?? mau aja diganti dengan dvd x_x
    Gara” dvd urusannya jadi panjang.. wkwk..

  9. wahhh akhir’a kyuppa terbebas dri perjodohan dg wookie,
    and dy mau dijodohin ma minnie,,waaaaa asiiiikk
    lanjut

  10. jadi kyumin udah pacaran resmi nih? kan waktu itu kyu bilang sama minnie kalo pacaran sungguhan aja.
    hayo loh kyu, min.. si kyu ga jadi di jodohin ama wookkie eh malah kalian yang mau di jodohin hahhaha
    hae appa aku setuju ^^
    Aiihh kibum dan heechul tambah mesra aja nih hehhehe
    lanjut baca lagi ^^

  11. Hahahaha, rasain kyu.. Spa suruh bohongin org tua, kualat kan ??? Kekekeke.., jdinya kan dijodohin beneran..😀

  12. Ujung2nya si Kyuhyun tetep di jodohin juga,tapi untunglah kalo org nya itu Sungmin:)))
    Nah lohh, KyuMin pasti kelabakan sama rencana kedepannya,kkkk

From my Wonderlander ♥

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s